sedikit tentang penelitian - FATHURHOMA corp.
Headlines News :

Labels

Blogumulus by Roy Tanck and Amanda Fazani
Diberdayakan oleh Blogger.

Arsip Blog

Pengikut

Arsip Blog

Download

Home » » sedikit tentang penelitian

sedikit tentang penelitian

Written By TEAMHORE on Rabu, 17 Oktober 2012 | 19.23




THE PROFILE OF RESEARCH REPORT AS WRITTEN BY THE PARTICIPANTS
OF TEACHING CERTIFICATION PROGRAM

Wahyuni Kadarko (wkadarko@mail.ut.ac.id)
Indonesia Open Learning University

ABSTRAK
Penelitian ini bertujuan memberikan gambaran tentang tampilan laporan penelitian yang disusun oleh peserta Program Akta Mengajar (PAM) FKIP-UT. Data dikumpulkan melalui analisis isi laporan terhadap 100 laporan yang diambil secara acak dari 2299 laporan penelitian tindakan kelas (PTK) yang diserahkan peserta PAM selama masa regristrasi  2004.1. Analisis difokuskan pada penampilan laporan secara umum, rasionalitas perumusan masalah, pengalaman berpikir reflektif, dan kajian pustaka. Hasil analisis menunjukkan bahwa secara umum, laporan hasil PTK sudah memenuhi persyaratan minimum standar penulisan sebuah laporan ilmiah, namun laporan lebih banyak dilengkapi dengan lampiranlampiran administratif daripada isi/materi penelitian. Disarankan untuk meningkatkan kualitas laporan PTK melalui bimbingan penulisan laporan penelitian yang intensif di kalangan peserta program.

Kata-kata kunci: laporan PTK, program akta mengajar.

Pada tingkat makro, Pemerintah Indonesia sedang menghadapi krisis di sektor pendidikan tentang kualitas pengajaran di tingkat dasar dan menengah. Penelitian yang dilakukan oleh DepartemenPendidikan (2001) mengungkapkan bahwa salah satu masalah mengajar mengedentifikasi pada level tersebut yang mencakup seluruh negara - terdiri dari 17,000 pulau- pulau adalah ketidak efektifan dalam menerapkan pengajaran atau metode pengajaran, terutama untuk sains dan matematika. Akibatnya, banyak dasar dan siswa menengah  berbakat di permukaan hanya belajar, mereka jauh tertinggal dalam menjalankan analisis dan pemecahan masalah sambil belajar (Jalal, 2007). Fenomena ini memotivasi para pendidik untuk memperbaiki pengajaran berkualitas melalui penelitian tindakan kelas (CAR), karena di antara banyak pendidikan model penelitian, hanya CAR memiliki kekuatan untuk meningkatkan proses pembelajaran dalam kelas daerah. CAR akan melatih para guru untuk menguasai keterampilan yang diperlukan untuk bekerja pada masalah khusus untuk kelas mereka (Stenhouse, 1984). Dengan menggunakan prosedur penelitian yang sebenarnya, meneliti guru dapat menyelesaikan mereka mengajar sendiri tantangan. Guru juga akan belajar dan berlatih bagaimana mengajukan fokus penelitian pertanyaan, mengumpulkan data yang relevan, menggunakan proses analisa, termasuk metode yang mengandung lebih valid dan reliabel perbaikan tindakan (Reed, 2002).

Saat ini, guru harus menanggapi isu-isu penting seperti disiplin, kualitas, manajemen, mengajar, keterlibatan siswa dan lingkungan. Hal-hal ini berbeda dibandingkan untuk sistem sekolah saat ini yang didasarkan pada asumsi bahwa instruksi berasal dari peringkat teratas pejabat (menteri yaitu, direksi, pemerintah daerah) harus dilaksanakan dalam organisasi sekolah tingkat tidak peduli apa yang mereka. Pendekatan ini cenderung untuk menjalankan organisasi sekolah cara yang sama seperti pengoperasian pabrik atau industri yang didasarkan pada rasio input-output. Siswa dipandang sebagai bahan baku, guru sebagai montir, kurikulum sebagai proses produksi dan pokok sebagai manajer pabrik. Asumsi ini menciptakan aspirasi guru sebagai seorang peneliti yang bertujuan untuk membebaskan guru dari sistem pendidikan yang menolak otonomi guru (Stenhouse, 1984). Ini gerakan akan menempatkan kembali martabat guru melalui penilaian profesional sebagai peneliti.

Sebagai peneliti, guru diharapkan untuk menyelesaikan masalah di kelasnya dengan melakukan kelas penelitian. Guru dituntut untuk mengubah kinerja mereka dari tradisional ke modern
model pembelajaran, dari seorang guru untuk peneliti. Ini adalah peran baru guru harus bermain dalam rangka mencapai kondisi yang lebih baik belajar-mengajar di kelas. Peran ini akan mempengaruhi cara guru
berpikir dan akan mencerminkan pada proses pembelajaran dalam kelasnya, bagaimana guru dan siswa bekerja sama dan bagaimana belajar mengajar bisa pergi bersama-sama.

Di Fakultas Keguruan Indonesia Open Learning University (Fakultas Keguruan Ilmu Dan Pendidikan-UT/FKIP-UT), peningkatan kualitas pengajaran dilakukan melalui Advanced Pengajaran Pemantapan Program Peningkatan Mutu (Kemampuan Mengajar Lanjutan / PKML). Program ini akan memungkinkan guru untuk berlatih CAR di / kelasnya sendiri dan pada akhirnya guru program harus menyerahkan laporan MOBIL. Laporan harus ditulis berdasarkan nya / nya pengalaman dalam merancang dan melakukan CAR di / nya kelasnya. Untuk menguasai teknik dan prosedur bagaimana melakukan penelitian seorang mahasiswa harus mengambil Penelitian Tindakan Kelas (Penelitian Tindakan Kelas / PTK IDIK4008 tentu saja) dan Advanced Peningkatan Mutu Pengajaran (Pemantapan Kemampuan Mengajar Lanjutan / PKML IDIK4408) dengan modul sebagai utama referensi. Modul PTK berisi teori CAR termasuk direktori bagaimana melakukan dan menulis laporan CAR, sedangkan PKML modul - yang disebut muara sebuah CAR - akan membahas lebih topik tentang bagaimana melakukan CAR di lingkungan kelas. Masalah yang dihadapi oleh peserta selama proses penelitian dapat didiskusikan dengan guru di sesi tutorial, baik tatap muka dan online. Pada akhir program, peserta harus menyampaikan laporan CAR sebagai bagian dari kursus prasyarat (FKIP-UT, 2002).

Sebagian besar hasil penelitian pendidikan tradisional yang terkait dengan pendidikan perguruan tinggi dan departemen pendidikan terutama berkaitan dengan menemukan hukum yang mendasari suspective dari belajar. Menggunakan metode berasal dari ilmu-ilmu alam, penelitian tradisional khas diimpikan mahasiswa dengan menghilangkan beberapa variabel dan mengisolasi orang lain. Metode ini konon menyebabkan generalisasi tentang belajar siswa, guru generalisasi tentang apa yang dapat digunakan untuk merancang pelajaran rencana dan karya-karya kelas. Kelemahan yang jelas dari pendekatan ini adalah bahwa pengetahuan pendidikan sebagai
Segera setelah Anda memperkenalkan variabel di dunia nyata dari ruang kelas, "hasil" dari
(Tradisional) penelitian tidak lagi terus dalam segala bentuk pendidikan praktis. Jadi, penelitian kelas adalah radikal penyelidikan bergantung pada konteks, adalah radikal terintegrasi dengan praktik belajar-mengajar proses. Kelas penelitian didasarkan pada prinsip-prinsip penelitian naturalistik. Selain menjadi tergantung pada konteks, adalah interaktif, beberapa terfokus, saling terkait, formatif dan beton. LainnyaCAR sering digunakan sebagai penelitian percakapan atau seni yang bertentangan dengan pendekatan teknis tradisional penelitian (Angelo & Cross, 1993).


Menurut Crawford (1995), kegiatan kelas yang cocok harus disosialisasikan sebagai kelas
variabel atau topik penelitian tindakan kelas meliputi aspek-aspek organisasi kelas,instruksi dan penilaian. Kelas organisasi termasuk (i) lingkungan kelas seperti siswa menikmati datang ke kelas, dan (ii) kelas operasi (kerja tim yaitu antara mahasiswa danguru). Sementara instruksi termasuk (i) pelajaran (tujuan yang jelas yaitu, melakukan presentasi, aktif keterlibatan mahasiswa, baik mempertanyakan, teknik respon, berbagai gaya belajar, pemantauan pemahaman siswa, strategi pembelajaran individual), dan (ii) praktek pengajaran yang efektif: untuk mencegah situasi frustrasi, menghibur dan intervensi, dan untuk mendukung strategi disiplin. This13 pernyataan mendukung Angelo dan Cross (1993) berpendapat bahwa CAR harus diintegrasikan dengan praktek proses belajar-mengajar.

Masalah yang harus diambil serius selama melakukan CAR suatu aspek-aspek yang terkait dengan refleksi. refleksi Guru adalah salah satu aspek dari praktek berpikir reflektif dalam memantau mengajar seseorang  praktek. Hal ini termasuk (a) untuk berpikir mengajar tentang komprehensif pada umumnya, (b) untuk mengingat suatu spesifik pelajaran, dan (c) untuk berpikir tentang membantu siswa secara individual. Output dari praktek reflektif adalah (a) menulis jurnal atau catatan, (b) diskusi dengan kolega, (c) cukup tenang untuk membuat dialog dengannya / sendiri, (d) perencanaan atau peta untuk mengubah manajemen kelas, dan (e) berpikir fokus waktu atau pemantauan mengajar sendiri seperti untuk mempelajari lebih lanjut tentang apa yang mereka benar-benar seperti sebagai guru, bagaimana mereka mengajar, bagaimana mereka mengelola kelas, berinteraksi dengan siswa, dan bagaimana untuk mencapai yang lebih besar guru efektifitas dan keberhasilan belajar (Mettetal, 2002). Aspek yang paling penting pengajaran disebut sebagai pembuatan pilihan adalah inti dari proses CAR, di mana seorang guru harus mampu  mengubah / nya berpikir reflektif ke dalam keputusan-keputusan tentang masalah kelas. Dengan refleksi, guru dapat menguraikan masalah yang ada di / nya kelasnya dan kemudian mencoba untuk menemukan solusi yang komprehensif. Jadi, penelitian tindakan kelas berarti tugas berat bagi guru untuk membawa, sedangkan untuk siswa itu berarti  memiliki pemahaman tentang bagaimana guru-murid yang berinteraksi satu sama lain. Untuk kedua guru dan siswa, CAR bukanlah sebuah kondisi, tapi sebuah proses menciptakan kondisi belajar yang lebih baik

Menurut Dick (2002), sebuah penelitian tindakan adalah fleksibel spiral atau siklus proses yang memungkinkan tindakan (perubahan atau perbaikan) dan penelitian yang ingin dicapai pada saat yang sama. Dalam konteks CAR, itu spiral fleksibel sangat tergantung pada kemampuan guru dalam berpikir reflektif. Hal ini akan memungkinkan guru untuk meninjau hasil dan ulangi / nya tindakan-nya. Dengan teratur, refleksi kritis dan sistematis, guru akan memiliki lebih percaya diri dalam mengungkapkan masalah instruksi dalam lingkungan kelasnya. Dilaporan penelitian, masalah ini harus dinyatakan dalam ayat masalah laporan. Guru membawa mereka berpikir reflektif pengalaman untuk kelas dan mengajar mereka menganalisis strategi dengan mentor mereka atau kolega dan kemudian link hasil pemikiran reflektif dan identifikasi masalah dengan yang relevan teori. Model kolaboratif refleksi pribadi reflektif praktek memperkaya guru dari CAR dan menyediakan mereka dengan masukan dari teman sebaya dan teori-teori yang relevan (Syrjala, 1996).

Untuk mencapai standar tinggi penelitian, pendidik sebagai peneliti harus meletakkan teori mereka telah belajar di perguruan tinggi dalam praktek di / nya kelasnya. Berlatih dan terus browsing yang aktif isu-isu atau literatur tentang teori-teori yang relevan untuk pembelajaran sangat penting bagi guru di menyiapkan proposal penelitian atau laporan. Its fungsi yang memungkinkan peneliti untuk menentukan perbatasan / nya aktivitas penelitiannya. Sebuah cadangan teoritis yang relevan juga akan memungkinkan peneliti untuk menempatkan masalah pada perspektif (Furchan, 1992). Dalam konteks CAR, belajar dan teori instruksional adalah seharusnya digunakan dalam merumuskan pertanyaan penelitian atau tindakan alternatif sebagai refleksi mendalam pemahaman tentang masalah penelitian.

Ide dasar dalam menjalankan sebuah penelitian tindakan kelas mungkin lebih baik dijelaskan dari multi dimensi seperti (a) jenis penelitian terapan di mana peneliti secara aktif terlibat dalam yang menyebabkan penelitian dilakukan, (b) mengambil tindakan untuk meningkatkan pengajaran dan pembelajaran plus sistematis studi tentang tindakan dan konsekuensinya, dan (c) biasanya dirancang dan dilaksanakan oleh guru yang menganalisis data dari kelas mereka untuk memperbaiki praktik mereka sendiri (karat dan Clark, 2000). Jadi, kata kunci dalam melakukan CAR untuk guru yang terlibat, mengambil tindakan, dan perbaikan.

Artikel yang ditulis berdasarkan penelitian tindakan adalah mencoba untuk mengilustrasikan profil CAR laporan yang ditulis oleh peserta Pengajaran Program Sertifikasi Guru Fakultas Pelatihan Indonesia Belajar Universitas Terbuka (Program Akta Mengajar FKIP - UT). Tujuannya adalah untuk menganalisis profil laporan CAR, di mana para penulis laporan-laporan itu aktif terlibat sebagai guru serta peneliti. Pendekatan yang digunakan untuk mengukur profil dari laporan yang berasal dari teknis dan psikologis dasar CAR. Pendekatan teknis berkaitan dengan kinerja dimensi menulis laporan di bawah standar. Pendekatan Psikologis menyoroti nilai-nilai konten dari  CAR, di mana hubungan manusia adalah inti dari kegiatan penelitian yang diharapkan ditunjukkan melalui pengalaman berpikir reflektif dalam bentuk repertoar (catatan lapangan atau deskripsi).

Untuk mengakomodasi kegiatan ini, sebuah laporan yang disampaikan oleh seratus MOBIL peserta Fakultas Sertifikasi Pengajaran Program Pelatihan Guru Indonesia Open Learning University (FKIP - UT) diambil secara acak dari 2.299 laporan yang dikumpulkan dari 5 Kantor Pusat Regional: Jakarta, Jawa Barat, Jawa Tengah, Lampung, dan Yogyakarta selama semester 2.004,1 akademik. Diwawancarai juga dilakukan dengan subyek diambil secara acak tentang aspek dianggap sebagai mempunyai dampak yang signifikan terhadap kualitas laporan CAR. Mereka adalah kinerja umum laporan itu, pengalaman berpikir reflektif, rasionalitas masalah pernyataan, dan dukungan teoretis. Secara khusus, penelitian ini mencoba untuk menjawab pertanyaan-pertanyaan berikut:
o Bagaimana kinerja CAR laporan dilihat sebagai tugas akademis?
o Bagaimana pengalaman berpikir reflektif diungkapkan?
o Bagaimana masalah instruksional dirumuskan?
o Seberapa sering belajar teori-teori yang digunakan dalam membangun argumen teoritis?

Hasil penelitian
Hasil penelitian diklasifikasikan menjadi 4 aspek pengamatan seperti terlihat pada Tabel 1.Itulah profil umum laporan, berpikir pengalaman reflektif, perumusan masalah laporan dan penggunaan literatur.
Tabel 1. Aspek Pengamatan
Aspek pengamatan
Frekuensi (N = 100)
keterangan
Profil Umum
Penelitian topik:
Tidak mencerminkan tindakan untuk meningkatkan
pengajaran dan pembelajaran
100
Semua laporan yang ditulis di bawah judul The
Advanced Pengajaran
Program Peningkatan
Kualitas atau Penugasan
Laporan Penelitian
Tindakan Kelas(Tugas Pemantapan
Kemampuan Mengajar
Lanjutan atau Laporan PTK).
Nomer dari halaman
(a) < 5
(b) 5 – 10
(c) 11 - 15
(d) 16 - 25
(e) >25

4
6
24
50
16
Kebanyakan laporan (90%) punya surat-surat lebih administratif bukan
dari konten penelitian.
Format:
(A) Standar
(B) Non-standar

72
28
Kebanyakan laporan (72%) diterapkan garis besar laporan sebagai diformat oleh
manajemen program.
Isi / substansi:
o pengiriman gaya
o bahasa yang digunakan dan pembacaan teks (mudahke bawah-berdiri)
o aliran pemikiran logis
70 – 85%

Gaya penulisan laporan yang paling (70-85%) adalah
diidentifikasi sebagai menunjukkan kecenderungan sebagai berikut:
o  Ide atau pernyataan disampaikan dengan cara normatif,
laporan singkat dan sangat teknis dalam mengekspresikan
ide.
o  Laporan ditulis dengan menggunakan bahasa yang sederhana dan pendek
kalimat, jangan dalam membahas masalah yang relevan dengan
masalah penelitian.
o  Logis aliran pemikiran yang seharusnya
tercermin dalam kerangka teori dan penelitian
pertanyaan atau hipotesis tidak dapat diidentifikasi.
Berpikir reflektif
Pengalaman / deskripsi:
oMengidentifikasi masalah
oMengembangkanpertanyaan
oMembahas masalah
oMengembangkan strategi untuk tindakan

95%


Kebanyakan pengalaman berpikir reflektif / deskripsi (95%) melakukan Tidak mencerminkan pikiran guru sebagai peneliti CAR.
Masalah instruksional
rumusan:
o Merefleksikan tindakan perbaikan
o Pertanyaan Umum / besar hanya
o Tertentu pertanyaan
o Tidak lain pertanyaan penelitian


100

48

12
15
Penelitian masalah dirumuskan dengan cara normatif, luas
dan sangat miskin dalam cara mereka mengungkapkan ide-ide, jangan
khusus difokuskan pada upaya untuk meningkatkan pembelajaran
masalah.
Penggunaan sastra:
o Jumlah referensi:
􀂃 1 – 3
􀂃 >3
􀂃 0
o Citation
o bahasa sastra Indonesia
o Bahasa Sastra Inggris


84
10
6
-
100
0
Kebanyakan laporan (84%) menggunakan referensi yang sama seperti sastra
sumber, yaitu Penelitian Tindakan Kelas/PTK
IDIK4008 and PKML/IDIK4408 modules.


Kinerja umum CAR laporan
Temuan menunjukkan bahwa menulis akademik tampaknya menjadi masalah yang paling serius bagi peserta dalam menulis laporan penelitian. Lebih khusus ini karena pengalaman setiap guru yang seharusnya memiliki keahlian tinggi dan berpengalaman dalam menulis laporan akademik. Hal ini menunjukkan, bahwa semua laporan
(100%) ditulis dalam gaya yang sangat singkat dan teknis, yang berarti bahwa mereka hanya mengikuti pedoman atau arah sebagaimana tertulis dalam modul kursus dan kemudian memberikan penjelasan singkat pada masing-masing item garis besar. Jumlah halaman adalah antara 2-46 dan beberapa (2 laporan) masih menggunakan tulisan tangan dan meskipun pedoman laporannya telah disediakan oleh manajemen program, tetapi 18% dari laporan tersebut masih tidak mengikuti standar penulisan sebagai diformat. Sedangkan, laporan CAR seharusnya ditulis deskriptif karena didasarkan pada prinsip-prinsip penelitian naturalistik. Berdasarkan pendekatan ini, seharusnya akan tergantung pada konteks seperti interaktif, beberapa terfokus, saling terkait, formatif dan beton. Lainnya CAR sering digunakan sebagai penelitian percakapan atau seni yang bertentangan dengan pendekatan teknis tradisional atau penelitian kuantitatif (Bosch, 1999).

Pengamatan pada penampilan fisik laporan menunjukkan bahwa sebagian besar laporan punya surat-surat lebih administratif daripada konten riset seperti tugas kursus, pengakuan, curriculum vitae, pendahuluan, dan surat-surat resmi lainnya (salinan sertifikat, Keputusan Menteri (QS. Pengangkatan Guru / pegawai negeri ), salinan laporan praktek mengajar, mahasiswa kartu ID, penerimaan bank, esai / laporan tentang proses / sejarah dalam penulisan laporan, dan sejenisnya). Fakta bahwa sebagian besar wartawan pejabat pemerintah atau bawahan, sehingga mereka cenderung mengucapkan terima kasih kepada mereka unggul bahkan dalam laporan penelitian mereka. Akibatnya, mereka meletakkan kertas tidak relevan ke dalam laporan tersebut sebagai ungkapan rasa syukur kepada atasan rekomendasi mereka, untuk melakukan CAR ditandatangani oleh Kepala Dinas Pendidikan Daerah, dan surat pengakuan yang ditandatangani oleh atasan mereka. Beberapa laporan juga mengandung ayat-ayat dari Al Quran suci dalam rangka mengekspresikan prestasi mereka dalam melakukan dan menghasilkan laporan penelitian. Sehubungan dengan topik penelitian / judul, itu juga menemukan bahwa tidak seluruh topik mencerminkan tindakan untuk meningkatkan pengajaran dan pembelajaran, melainkan hanya semacam saja tugas yang harus dipenuhi oleh mahasiswa. Semua laporan yang disampaikan di bawah judul The Advanced Pengajaran Kualitas Program Peningkatan Tugas Tugas (Pemantapan Kemampuan Mengajar Lanjutan) atau CAR Report (Laporan PTK).

Temuan ini menunjukkan bahwa sebagian besar laporan telah ditulis di bawah persyaratan minimum standar yang diterima dari penelitian. Untuk hasil wawancara dengan subyek purposive (peserta program), menunjukkan bahwa guru setuju bahwa penelitian tindakan kelas (CAR) adalah penting untuk mencapai sukses mengajar. Tapi, mereka menyatakan bahwa mereka tidak dapat melakukan CAR serius karena waktu yang terbatas, sibuk dengan kegiatan mengajar sehari-hari untuk mencapai tujuan kurikulum. Selain itu, mereka telah menghabiskan banyak waktu untuk berpartisipasi dalam kegiatan pendidikan banyak (kegiatan non-kelas) dan beberapa kegiatan ekstra kurikulum. Mereka juga harus melakukan beberapa pekerjaan administrasi selama masih sekolah. Oleh karena itu mereka tidak cukup waktu untuk mengadakan penelitian berhasil. Pada saat yang sama, menyatakan bahwa penelitian bukan pekerjaan guru banyak, itu seharusnya dilakukan oleh seorang peneliti dalam skala fulltime. Pada suatu waktu jangka waktu CAR ini identik dengan pekerjaan non-pengajaran, itu hanya untuk memenuhi prasyarat akademik diminta sebagai program manajemen. Jadi, kurangnya diskusi dengan kelompok sebaya dalam pengembangan refleksi, kurangnya pemahaman dalam cara mengumpulkan data melalui observasi, dan tidak ada batas waktu pengalaman dalam melakukan penelitian ini telah menjadi tekanan bagi mereka guru dalam menulis laporan. Oleh karena itu, isi laporan ini tidak mewakili penelitian naturalistik sebenarnya belum.

Pedoman penelitian disediakan oleh manajemen program dalam melakukan penelitian telah menyebabkan dampak negatif terhadap kualitas laporan seperti (a) laporan ditulis dalam gaya yang sangat teknis, relatif singkat di dalam pelaporan informasi dan tepatnya menanggapi semua item garis besar penelitian dan (b) dalam laporan banyak diselidiki, yang bahasa (paragraf atau kalimat) yang digunakan dan gaya penulisan cenderung sama, suara yang mereka cenderung menyerahkan laporan kolektif dengan hampir masalah yang sama.

Pengalaman reflektif berpikir
Temuan pada refleksi berpikir pengalaman menunjukkan bahwa 95% dari laporan di bawah observasi tidak mencerminkan pikiran guru - sebagai peneliti CAR - tentang masalah pembelajaran dalam / di kelasnya, sedangkan laporan refleksi harus menjelaskan pemahaman mendalam tentang gaya mengajar mereka sendiri . Model refleksi yang ditulis oleh sisa 5% dari laporan menunjukkan bahwa orang-pernyataan singkat tentang masalah dan isu-isu mengenai kegiatan pembelajaran di dalam kelas dan (laporan keuangan tersebut) disisipkan dalam siklus tindakan atau pernyataan masalah. Itu diidentifikasi bahwa tidak ada pendekatan yang mendalam dalam cara berpikir mereka merenung, seperti argumentasi, tidak ada pertanyaan, tidak ada diskusi dengan kelompok sebaya, dan teori tidak kembali, sebagian besar terfokus pada data yang tersedia di kelas seperti skor rendah atau media pembelajaran / kekurangan sumber daya, bukan &#39;bagaimana aku dapat membantu siswa menghadapi masalah mereka belajar &quot;. Tampaknya bahwa berpikir reflektif dinyatakan tanpa ilustrasi tentang situasi kelas. Cara mereka mengungkapkan ide-ide mereka sangat miskin, pendek dan tidak <br>khusus mengekspresikan jiwa masalah kelas. Hasil juga menunjukkan bahwa data kuantitatif telah digunakan sebagai sumber utama informasi dalam penulisan refleksi, namun demikian hal ini hanya sumber data diproses tidak profesiona.  Sedangkan pemikiran reflektif harus dinyatakan sebagai diri-pertanyaan tentang masalah belajar, deskripsi pemikiran reflektif yang ditulis secara rinci, dan ilustrasi  lokasi / ruang kelas. Pada akhirnya, output dari praktek reflektif seharusnya menjadi menulis jurnal, pertemuan dengan kolega, dialog dengan dia / sendiri, sebuah perencanaan atau peta manajemen kelas untuk mengubah, dan terfokus waktu berpikir atau pemantauan mengajar sendiri (Bosch, 1999). Dampak fenomena ini terhadap kualitas refleksi pemikiran yang dihasilkan oleh guru-guru. Hasil refleksi pengalaman hanyalah menyebutkan beberapa kesimpulan tes formatif. Hal ini tidak menawarkan program-program alternatif atau metode tentang bagaimana untuk mencapai proses belajar yang lebih baik yang seharusnya dinyatakan dalam tindakan. Secara umum, berpikir reflektif  sebagaimana tertulis dalam laporan CAR tidak mencerminkan pengalaman berpikir reflektif, hanya semacam pemikiran tentang bagaimana membantu siswa secara individual.

Masalah instruksional perumusan
Pengamatan pada perumusan masalah atau masalah laporan menunjukkan bahwa guru menghadapi kesulitan dalam merumuskan masalah instruksi bahwa mereka harus menyebutkan. Semua laporan telah mencerminkan tindakan perbaikan, tetapi kebanyakan mereka (80%) menunjukkan masalah yang sama (perumusan) pernyataan di seluruh laporan diidentifikasi, seperti "mengapa siswa saya tidak menguasai pelajaran saya baru saja diajarkan", "mengapa saya mahasiswa "jadi malas," mengapa kurangnya antusias dalam menanggapi pertanyaan saat aku mengajar "," mengapa siswa tidak akan mendengarkan saat aku presentasi mata pelajaran sosial "," mengapa begitu sulit memberlakukan kelas disiplin ". Masalah-masalah yang dirumuskan dengan cara normatif, lebar dan miskin dalam cara mereka mengekspresikan ide-ide penelitian, mereka tidak dijelaskan secara spesifik tentang masalah belajar yang dihadapi oleh para siswa.


Mereka dianggap sebagai contoh pertanyaan penelitian miskin, karena mereka terlalu luas, subyektif dan beragam. Mereka juga dirumuskan secara normatif dan tidak ada ide-ide baru yang ditemukan di seluruh laporan diselidiki terkait dengan peningkatan kelas. Sedangkan pertanyaan yang bagus dapat didefinisikan sebagai pertanyaan yang guru inginkan dan mampu menjawab. Variabel (masalah) dapat diukur baik dengan instrumen standar atau dengan instrumen, handal buatan sendiri (Chamot, Barnhardt, & Distrine, 1998). Ini harus mencakup 3 bidang utama masalah kelas, yaitu kelas organisasi, pengajaran dan penilaian, dan kemudian diikuti oleh masalah khusus yang terkait dengan metode, media, materi, manusia (guru) dan (kelas) manajemen (Bosch, 1999). Akibatnya, ide-ide yang buruk akan menciptakan formulasi masalah tidak akurat atau salah. ide yang buruk juga akan mendorong proses penelitian ke arah yang salah (di mana tujuan CAR adalah perbaikan instruksional). Sementara dalam laporan CAR, masalah ini harus dinyatakan dalam pertanyaan penelitian utama dan diikuti dengan pertanyaan spesifik.

Untuk menghindari bias karena hasil-normatif dan miskin ide-ide-, rumusan masalah harus konteks-based dan terintegrasi dengan praktek proses belajar-mengajar. Jadi, peneliti dipandu untuk memperkenalkan kembali variabel di dunia nyata kelas, "hasil" penelitian dapat diterapkan dalam setiap jenis pendidikan praktis. Namun, beberapa guru lebih suka menggunakan analisis data kuantitatif untuk mengambil temuan dan kesimpulan. Menurut Angelo dan Cross (1993) sebagian besar hasil model tradisional diimpikan seorang mahasiswa biasa dengan menghilangkan beberapa variabel dan mengisolasi orang lain. Metode ini konon mengarah ke generalisasi tentang belajar siswa, guru generalisasi yang dapat digunakan untuk merancang rencana pelajaran dan karya kelas. Kelemahan pendekatan ini jelas pengetahuan pendidikan adalah bahwa segera setelah Anda memperkenalkan variabel di dunia nyata kelas, "hasil" dari (tradisional) penelitian tidak lagi berlaku dalam setiap jenis pendidikan praktis. Jadi, penelitian kelas secara radikal penyelidikan bergantung pada konteks, adalah radikal terintegrasi dengan praktek proses belajar-mengajar.

Penggunaan teori-teori pembelajaran dalam membangun argumen teoritis
Tidak ada laporan (laporan 100 CAR) menggunakan teori-teori pembelajaran sedangkan menanggapi atas pertanyaan hasil pemikiran reflektif. Tidak teoritis kembali dalam memperdebatkan temuan penelitian. Browsing di halaman bibliografi, hal itu menunjukkan bahwa sebagian besar laporan (84%) menggunakan referensi yang sama sebagai sumber sastra, yaitu Penelitian Tindakan Kelas/PTKIDIK4008 dan PKML/IDIK4408 modul. Ditemukan juga bahwa referensi tidak termasuk penulis kutipan yang digunakan. Mereka menyatakan bahwa tidak ada sumber belajar (perpustakaan, internet, dokumen) yang tersedia sekitar tempat mereka. Padasisi lain, tidak ada kewajiban bagi mereka untuk melampirkan tinjauan literatur seperti yang disebutkan dalam pedoman laporan. Sedangkan, dalam melakukan suatu CAR, tinjauan literatur tidak hanya digunakan untuk menghasilkan hipotesis atau pertanyaan penelitian, tetapi juga untuk menjawab pertanyaan datang dari pemikiran reflektif.

Kesimpulan dan rekomendasi
Semua laporan diselidiki ditulis dalam gaya yang sangat pendek dan teknis. Jumlah halaman berkisar antara 2 sampai 46. Dua laporan masih menggunakan tulisan tangan dan 18% tidak mengikuti standar penulisan sebagai diformat. Kebanyakan laporan (95%) tidak mencerminkan pikiran guru tentang masalah pembelajaran dalam / nya kelasnya. Model refleksi dinyatakan oleh sisa 5% dari laporan dilakukan sebagai pernyataan singkat tentang masalah dan isu-isu tentang pembelajaran kegiatan di dalam kelas. Tidak ada pendekatan yang mendalam dalam cara berpikir reflektif, seperti tidak argumentasi, tidak ada pertanyaan, tidak ada diskusi dengan kelompok sebaya, dan tidak ada teoritis kembali.

Meskipun semua laporan telah mencerminkan tindakan perbaikan, tetapi kebanyakan mereka (80%) membuat pernyataan yang sama di seluruh laporan dan dirumuskan dengan cara normatif, lebar dan miskin di cara untuk mengekspresikan ide-ide penelitian. Tidak ada laporan meletakkan teori-teori pembelajaran sedangkan menanggapi pertanyaan atas pernyataan masalah atau berpikir reflektif. Kebanyakan laporan (84%) menggunakan samereference sebagai sumber sastra, yaitu Penelitian Tindakan Kelas/PTKIDIK4008 dan PKML/IDIK4408 modul

Berdasarkan temuan, tampak bahwa untuk mengembangkan kebiasaan sebagai seorang peneliti adalah hal yang paling penting bagi guru kelas. Untuk mendukung tujuan ini, manajemen program harus menciptakan lebih atau menulis tugas praktek bagi peserta program dalam cara menulis laporan akademik yang baik, untuk berpikir reflektif dalam bentuk tulisan jurnal dan untuk mengakses teori pembelajaran untuk mengembangkan kerangka teoretis. Semoga hal ini dapat meningkatkan kualitas penelitian menulis di antara para guru. Akhirnya, ini hanya sebuah studi dokumenter tentang laporan penelitian yang ditulis oleh para peserta Pengajaran Program Sertifikasi di UT. Melibatkan hanya sebagian kecil dari seluruh penduduk. Sebuah studi etnografi-naturalistik berkelanjutan yang berfokus pada aktor dari CAR dianjurkan.

DAFTAR PUSTAKA
Angelo, T. & Cross, P. (1993). Classroom assessment techniques (2nd ed.). San Francisco:       Jossey-Bass.
Bosch, K. (1999). Planning classroom management for change. Arlington Heights:       Skylight Professional Development.
Chamot, A.U., Barnhardt, S., & Distrine, S. (1998). Conducting action research in foreign language
classroom. Paper presented in Northeast Conference 1998 - National Capitol     Language Resources Center, New York.
Crawford, K. (1995). What do we have to offer action research? Educational Action Research 3 (2):239 – 236.
Department of Education. (2001). Laporan pendidikan Tahun 2000. Jakarta: Departemen         Pendidikan Nasional.
Dick, B. (2002). Action research: Action and research. Retrieved Feb 3, 2007, from
       http://www.scu.edu.an/schools/gcm/ar/arp/aandt.html
FKIP-UT (2002). Naskah akademik program akta mengajar. Pondok Cabe-Tangerang:        UniversitasTerbuka.
Furchan, A. (1992). Pengantar penelitian dalam pendidikan. Surabaya: Usaha Nasional.           Terjemahan dari Introduction to research in education oleh Donald Ary, Lucy Cheser Jacobs, &             Ashgar Razavieh.
Jalal, F. (2007). Kemampuan guru harus ditingkatkan. Retrieved Augstus 1, 2007, from
Mettetal, G. (2002). Improving teaching through classroom action research. Essaysfor teaching            excellence 14 (7): 2002-2003. Retrieved Feb 3, 2007, from   http://www.spahp.creighton.edu/ofda/docs/Improving%20Teaching%20
Reed, R. (2002). Action research: A strategy for instructional improvement. New Horizon for
       Learning, March 2002.
Rust, F. & Clark, C. (2000). How to do action research in your classroom. Teachers      Network Leadership Institute.
Stenhouse, L. (1984). Artistry and teaching: The teacher as focus of research and development. In
       D. Hopkins & M. Wideen (eds) Alternative Perspectives on School Improvement.   Lewes:Falmer Press.
Syrjala, L. (1996). The teacher as a researcher. In Eeva Hujala (ed) Childhood education:
   International perspectives. Findland: Oulu University Press

Share this article :

0 komentar:

Speak up your mind

Tell us what you're thinking... !

Relations

TOLONG DI LIKE YA

my acount info

Google PageRank Checker Powered by  MyPagerank.Net SEO Stats powered by MyPagerank.Net

.::Wis Ti Inceng::.

 
Support : Creating Website | Johny Template | Mas Template
Proudly powered by Blogger
Copyright © 2011. FATHURHOMA corp. - All Rights Reserved
Original Design by Creating Website Modified by Adiknya